Hijrah itu Sulit



Halo, gue lagi pengen nulis bebas sebebas-bebasnya. Cuma mau sekedar menyatakan bahwa hijrah itu gak gampang. Eits, gak gampang bukan berarti gak mungkin loh.

Gue seorang muslimah yang udah berkepala dua. Semenjak gue baligh rasanya sedikit sekali amal yang gue perbuat, sisanya mungkin menjurus kepada hal yang sia-sia atau bahkan dosa. Gue menyesalatas yang satu ini. Tentu sangat menyesal. Ini manusiawi, kan? Tapi gue gak mau terus menerus dihantui kegiatan atau aktivitas apa pun yang sekarang gue sadari bukanlah aktivitas yang bermanfaat.

Yang gue sesalin dari perbuatan yang lalu itu banyak, sangat banyak terutama pacaran. So, menurut pandangan gue sebagai seseorang yang sudah pernah terjerumus ke dalam dosa yang banyak menjerumuskan anak muda ini bahwa pacaran itu wasting time BANGET. Kesampingkan dulu deh apa yang menurut kalian positif dari pacaran ini. Boleh lah ada sebagian yang beropini, “nggak gitu ah, pacaran gue justru saling memberi semangat” , “gue pacaran gitu-gitu doang kok, so what’s the problem?”, dan opini-opini pembenaran lainnya yang dulu emang gue juga pernah pake.

Then I realized that itu tuh Cuma tipu daya setan aja. Gue sebagai penganut agama islam, sudah seharusnya, sepatutnya menuruti segala perintah dan larangan yang ada di agama gue. Kalau berkaitan tentang yang satu ini, pasti lah gue harus manut sama firman Allah ‘Laa Taqrabuz Zina’ yang artinya janganlah mendekati zina. Ini konsekuensi gue sebagai seorang muslimah.
Tapi kan gue enggak berzina?”. Iya sih enggak berzina, tapi mendekati. Bukankah redaksi larangan dalam firman Allah untuk mendekati zina disitu jelas sekali?.

Singkat cerita, gue tersadarkan dengan wasilah (perantara) sebuah kejadian YAITU PUTUS DARI PACAR. Jeng jeng jeng! Sedih? Banget! Sakit? Banget! Ngerasa kesepian? Banget! Tapi satu hal yang gue syukuri saat pertama putus dan sedang labil-labilnya adalah gue masih bisa sedikit berfikir logis, walaupun untuk sekedar menghibur hati gue yang saat itu bisa dibilang hancur banget. Meskipun pikiran logis semacam “yes akhirnya bisa nikmatin me time tanpa harus ada yang bawel nanya ini itu”, “yes akhirnya ga ada berantem-beranteman lagi” lumayan bisa menghibur hati gue, tapi sebenernya hati gue nolak semua kalimat itu. Iya, ternyata gue sudah membuktikan sulitnya berdamai antara hati dan pikiran.

Berangkat dari pikiran-pikiran yang lama-lama sedikit dibenarkan oleh hati gue yang masih belum sepenuhnya tenang, kemudian gue mulai lari ke agama, nyari-nyari agama dengan banyak mendengarkan cerama-ceramah asatidz, nyari-nyari Allah untuk mendapatkan ketenangan dan gue mulai berfikir lebih jauh “oh iya, gue begini jadi bisa makin khusyuk memperdalam ilmu agama sambil menerapkannya”. “Oh iya, mungkin Allah udah ngasih jalan buat gue untuk kembali dekat dengan-Nya”. Karena sebenarnya dari dulu orang tua gue udah ngelarang pacaran, tapi ya namanya anak muda ada aja ngeyelnya. Iya, gue susah dibilangin. Iya gue kadang bandel gitu. Tapi saat pacaran dan tidak mengindahkan apa yang ortu dan agama gue larang, hati gue ngerasa gak tenang. Ngerasa ada beban aja gitu. Makanya pas pacaran tuh gue sering banget nyari gara-gara sama doi. Bukan karena gue ga suka sama doi lagi, bukan karena gue punya yang lain, tapi karena ada beban yang gak bisa gue jelasin.

Disisi lain gue pengen putus karena pertimbangan kepatuhan sama orang tua dan agama gue. Disisi lain gue udah nyaman sama doi. Udah bareng-bareng lama banget. Gue selalu berdoa ingin dihindarkan dari perbuatan yang sia-sia begini dan syukur alhamdulillah doa gue terkabul di akhir 2016.

Akhir 2016 bisa disebut sebagai awal gue hijrah. Pengennya sih hijrah. Tapi seperti yang gue bilang sebelumnya, hijrah itu gak gampang. Gue merasakan itu hingga sekarang. Gue mulai menata lagi kehidupan gue dari A sampai Z. Gue mencoba lebih mandiri alias ga ketergantungan sama orang lain (dalam hal ini ketergantungan akan perhatian yang belum seharusnya dari lawan jenis, dll). Dititik ini gue merasa kesepian banget menjalani hari-hari gue yang biasanya sibuk untuk sekedar chatting sama doi, becanda sama doi (meskipun  cuma via online) tapi sekarang gue ngapa-ngapain sendiri. hahaha. Ngerasa kayak gak ada yang memperdulikan gue.

Padahal sih jauh di sana (gue sedang kuliah dan jadi anak rantau) orang tua gue terutama mamah pasti ngedoain gue tiap malem dalam sujudnya dan itu merupakan bentuk perhatiannya sama gue, Allah sebagai pencipta gue juga pasti selalu memperhatikan gue bahkan lebih dari siapa pun. Tapi gue masih belum bisa move on dari keadaan labil dan galau begini.

Setelah gue sudah mulai merasa hidup tertata lagi, mulai merasa bahwa ridha Allah dan orang tua udah semakin dekat, pokoknya sudah merasa terbebaskan lah. Lagi-lagi, hijrah itu gak gampang. Terhitung dari akhir 2016 sampai sekarang, akhir 2017. baru hampir satu tahun mulai beranjak dari keterpurukan dan menata diri, di tengah jalan, bahkan sekarang tuh ada aja cobaan. Bukan lagi dari pacar atau masalah cinta-cintaan dan sejenisnya. Cobaan lain datang dari temen.

Duh temen gue tuh ya ada yang jengkeliiiiin banget, kerjaannya bikin gondok hati. Setiap kata yang keluar dari mulutnya, tingkah lakunya, gerak geriknya tuh hampir semuanya gue gak suka. “Serius, ini orang ngeselin banget”, batin gue. Tapi gue juga tiap hari nambah banyak ilmu agama baik untuk mengenal Allah lebih jauh, mengenal agama gue lebih jauh. Dan Alhamdulillah dengan izin Allah gue dapet sedikit pencerahan tentang menghadapi orang macem begini. “Sabarin aja”. Gue selalu suggest pikiran gue saat melihat doi dengan sabar, sabar, dan sabar. Lucu sih ini, tapi semua yang gue lalui gak ada yang tau kecuali Allah kemudian gue sendiri. seringnya gue membatin, tapi gue lelah juga terus-terusan begitu.

Ujian lainnya gue mulai ngerasain titik dimana iman gue mulai naik atau mulai turun. Kalau di titik iman gue udh menipis banget nih, gue ngerasa putus asa sendiri gitu. Kadang bingung sendiri, pengen curhat ke orang tapi gue ngerti orang itu juga ga bakalan bisa nyelesain masalah gue, yang ada panjang lebar gue cerita dia malah ga kasih solusi apa-apa, atau bahkan gue balik dicurhatin cerita dia dengan cerita yang lebih panjang lagi. Males banget kan. Gue tau, Allah adalah sebaik-baiknya tempat curhat. Tapi kalau iman lagi tipis gini nih riskan banget sih buat gue.

Hahaha segitu aja dulu deh, cerita gue udah ngalor-ngidul, gak ada ujungnya. Kemana-mana. thanks udah mau baca :D 
Semoga ada hikmah yang bisa diambil dari cerita gue yang super gak jelas ini.

Kalau mau diskusi, leave comment aja, gue welcome banget. Atau ada yang mau ngasih gue wejangan dan pencerahan-pencerahan sangat gue terima. Sekian. Thanks! XD

Komentar